Saturday, November 10, 2007

Secebis Kisah Hidupku

Siapa tak terpesona melihat kecantikanku? Berbanding dengan rakan-rakanku, akulah antara ciptaan yang paling cantik dan menarik serta mampu memikat perhatian sesiapa saja yang pernah bersua muka denganku. Aku sedia maklum tentang itu dan tiada siapa yang dapat menyangkalnya. Satu lagi kelebihanku, aku amat disayangi oleh semua yang mengenaliku. Semuanya itu tidak lain tidak bukan kerana kecantikan wajahku yang tidak jemu dipandang serta bentuk tubuh badanku yang menggiurkan.

Namun, langit tidak selalunya cerah. Pada suatu hari ketika aku sedang enak bersantai di beranda rumahku, tiba-tiba datang makhluk yang entah dari mana asalnya, dengan kelajuan bagaikan ribut telah melanggarku. Aku terjatuh dari beranda rumah tanpa sempat mengelak walau seinci. Sakitnya bukan kepalang. Walaupun tubuh badanku yang saban hari mendapat pujian itu tidak patah renyuk tetapi pakaianku royak rabak, bahkan sofa kesayangan tempatku berehat dan bersantai telah hancur yang mustahil untuk dibaik pulih semula.

Malangnya nasibku kerana makhluk yang melanggarku itu telah melarikan diri tanpa dapat dikesan. Andaiku tahu siapa dan dimana dia tinggal, rasanya aku ingin menyembelihnya hidup-hidup. Seterusnya mahu rasanya aku goreng atau gulai. Memang aku amat marah, tapi apakan daya aku tidak berkuasa. Maka terlantarlah aku di kaki lima rumahku sehinggalah ada makhluk Allah menjumpaiku beberapa jam selepas itu. Aku telah diangkat dan dialih ke tempat yang lebih selesa serta diberi minum secukupnya. Tubuh badanku telah dibelek-belek kalau-kalau ada yang tercedera dan perlukan rawatan. Namun, syukur tubuh badanku hanya mempunyai calar-calar kecil yang tidak memerlukan rawatan lanjut.

Aku telah ditinggalkan di situ beberapa minggu tanpa kerusi atau sofa seperti kebiasaannya. Rupa-rupanya baru ku sedar, kecantikanku sebenarnya berpunca daripada pakaian dan sofaku yang cantik. Ditambah pula dengan juru mekapku yang memang bijak menyerlahkan lagi kejelitaan dan keanggunanku. Maka, tanpa itu semua, aku telah kehilangan seri dan tidak dipedulikan lagi. Malah, tiada siapa lagi yang memujiku.

Kekecewaan dan kesedihanku berakhir apabila pada suatu petang, di dalam gerimis lembut pada cuti sempena Deepavali, aku telah dikembalikan ke tempat asalku dengan pakaian dan sofa yang baru. Syukur, aku telah kembali cantik dan menarik walaupun masih lagi lemah dan amat trauma dengan kemalangan yang menimpa beberapa minggu yang lepas. Aku berharap semoga tiada lagi makhluk yang tidak berhati perut memecut kenderaan dengan laju di sekitar rumahku.

Tentu anda semua teringin melihat wajahku semasa kegemilangan dulu. Juga semasa aku menderita tidak dipedulikan. Dan wajahku kini yang kembali menarik serta mampu membuat mata-mata yang memandang tertarik. Untuk tidak menghampakan anda semua....Lihatlah,


Sebelum Kemalangan
Semasa menderita sakit


Wajah terkini


Dalam semua kerja buat  kita.
Kita hanya merancang. 
Allah yang menentukan.


8 comments:

Mohd Faiz said...
This comment has been removed by the author.
Mohd Faiz said...

that was a veeeryy good piece of work!! pity her.. i thought it was the 'other person'..huhuhu

hope that she'll get well soon (physically n emotionally).. huhuhu..

zawahil-nor said...

Itulah juga harapan kami.hehe.Tak nak tahu ke makhluk mana yg langgar lari tu??

Hilarious said...

Sayu..Sedih..Resah..

Tapi, akhirnya aku tersenyum..

Abang Long said...

'Baca sepenuhnya dan faham'.

Kalau baca melangkau, mesti tak faham. Yang penting baca dengan tenang dan memahami jalan cerita. Baru terasa nikmatnya. TERIMA KASIH kerana sudi berkunjung ke blog abang long.

zawahil-nor said...

mie, masa sek dulu saya selalu masuk pertandingan mengarang.tapi sekarang ni karangan saya dah tak power.

Hail Afiq said...

hahaha...siye ko dio

zawahil-nor said...

tu la...bila hail nga abah n mama dio nak balik kelate?